Search

Friday, January 14, 2011

Entertainment Sains - Benarkah Nabi Sulaiman telah pun menguasai UFO??? Part 2

"Bagaimana pula pesawat boleh berputar terus menerus tanpa tumpuan? "

Dari situlah kita namakan pesawat itu dengan Shuttling System iaitu pesawat berupa piring terbang yang ditengahnya tempat penumpang.

Bahagian atas, kita namakan Positif, berputar kekanan, semakin kepinggir massanya lebih tebal dan berat.

Bahagian bawah, kita namakan Negatif, berputar kekiri, semakin kepinggir massanya lebih tebal dan berat.


Bahagian tengah, kita namakan Neutral, tempat awak pesawat serta peralatan dan mesin yang memainkan positif dan negatif sekaligus.

Perlu ada satu mesin yang memainkan dua piringan pada pesawat itu dari dalam. Tidak jadi masalah apakah mesin itu sama dengan yang memainkan propeller kapal terbang atau yang mengangkat roket Apollo dari bumi.

Keliling pinggiran positif dan negatif boleh diberi bergerigi yang menolak hawa semasa berada dalam atmosfera. Udara yang ditolak kekiri oleh Negatif disambut tolakan kekanan oleh Positif.

Keadaannya boleh diatur begitu rupa hingga hal itu jadi tenaga untuk mengangkat pesawat yang tidak graviti atau pinggiran itu boleh pula licin saja maka tenaga naiknya harus ditimbulkan oleh letupan dari dalam perlu.

Keseimbangan pusingan Positif dan Negatif yang bertentangan arah ditimbulkan oleh satu roda gigi yang digerakkan oleh mesin dalam ruangan Neutral. Semakin cepat putarannya akan semakin hilanglah bobot pesawat itu untuk jatuh kebumi, kerananya pesawat itu boleh turun naik dengan mudah atau berhenti diudara.

Bahagian Neutral yang memang tebal ditengahnya, disana ada mesin yang memainkan Positif dan Negatif ke arah hingga pesawat itu tidak goncang. Kelajuan pusingan itu akan menghilangkan bobot Neutral itu sendiri, karenanya pinggiran Negatif dan Positif harus lebih berat.

Bahagian Neutral mempunyai saluran keatas dan kebawah pada pusat Positif dan Negatif. Saluran itu diperlukan untuk radar dan peneropongan. Pintu masuk terdapat dipusat Positif, iaitu diatas pesawat. Pinggiran yang tipis dari Neutral diberi saluran-saluran penembakan untuk keseimbangan dan pembelokan serta untuk keperluan lain.

Akhirnya pesawat itu berupa piring terbang, tak memerlukan landasan tertentu, boleh bergerak dengan kelajuan tinggi, dan boleh leluasa untuk pelbagai keperluan di darat, laut dan angkasa bebas tanpa bobot.

Mungkin teknologi pesawat seperti ini sudah pernah dibuat pada zaman Nabi Sulaiman, hal ini penulis tafsirkan dari ayat Al-Quran berikut:


Dan Kami (tundukkan) angin bagi Sulaiman, yang perjalanannya di waktu pagi sama dengan perjalanan sebulan dan perjalanannya di waktu sore sama dengan perjalanan sebulan (pula) dan Kami alirkan cairan tembaga baginya. Dan sebahagian dari jin ada yang bekerja di hadapannya (di bawah kekuasaannya) dengan izin Tuhannya. Dan siapa yang menyimpang di antara mereka dari perintah Kami, Kami rasakan kepadanya azab neraka yang apinya menyala-nyala.

Para jin itu membuat untuk Nabi Sulaiman apa yang dikehendakinya dari gedung-gedung yang tinggi dan patung-patung dan piring-piring yang (besarnya) seperti kolam dan periuk yang tetap (berada di atas tungku). Bekerjalah wahai keluarga Daud untuk bersyukur (kepada Allah). Dan sedikit sekali dari hamba-hambaKu yang berterma kasih.

(QS. 34:12-13)


Analisis Penulis, bahawa Nabi Sulaiman dengan kecerdasan dan ilmu pengetahuan yang dipahaminya berkat kebijaksanaan Allah, telah mampu memahami undang-undang-undang-undang alam termasuk apa yang kita sebut sekarang dengan aerodinamik, kekekalan massa, keabadian tenaga dan lain sebagainya.

Sehingga beliau dapat menundukkan alam yang pada konteks di sini khususnya adalah angin sehingga dengan teknologinya beliau mampu melakukan perjalanan secepat kilat yang perjalanannya diwaktu pagi, jarak tempuhnya sama dengan yang ditempuh oleh unta cepat dalam satu bulan!

Jelas, Nabi Sulaiman walaupun berkedudukan sebagai seorang Nabi, ia tetaplah manusia biasa yang mempunyai keterbatasan dalam bertindak, makanya tidak mungkin beliau itu menundukkan angin seperti cerita-cerita dongeng Abrakadabra layaknya sosok Superman atau Gatot Kaca meskipun jika beliau mahu, boleh saja melakukannya, tapi Allah sentiasa menetapkan hukum-hukumNya kepada manusia secara logik dan dinamik.

Mungkin sang Nabi telah mempergunakan pesawat didalam bepergiannya yang sangat cepat itu! Dan bahan pesawat tersebut sebagaimana yang tersirat dalam ayat Al-Quran diatas adalah terbuat dari logam dengan menggunakan paksi-paksi pada bahagian bawahnya sebagai tenaga naik mula-mula keatas untuk mengelakkan pengaruh graviti bumi.

Istimewanya lagi, mungkin pesawat kenderaan Nabi Sulaiman ini berbentuk piring yang laksana kolam besarnya dan mampu untuk mencapai gedung-gedung pencakar langit yang dibuat oleh umatnya, sehingga memudahkan semua urusannya, termasuk memantau kerja para askar dan umatnya dari ketinggian.

Ingat, selain berpangkat sebagai Nabi Allah, Nabi Sulaiman juga berkedudukan sebagai seorang Raja waktu itu.

Apa yang sudah dicapai oleh Nabi Sulaiman dalam teknologi yang mungkin adalah kapal terbang waktu itu, belumlah bisa kita wujudkan secara keseluruhan pada masa ini, kita baru boleh memotong kompas yang amat sederhana.

Jika sebelum ini perjalanan dari Palembang ke Jakarta ditempuh berkendaraan darat memakan masa lebih kurang 1 hari penuh (tanpa berhenti), dengan kapal terbang boleh dicapai dalam masa 1 jam.


Berapakah kelajuan Nabi Sulaiman pada ketika itu?
Perjalanannya di waktu pagi sama dengan sebulan perjalanan unta yang cepat!
Bayangkan, berapa kelajuan yang dapat ditempuh oleh beliau dalam mengelilingi bumi ini, bahkan mungkin hingga naik keluar angkasa dalam satu perjalanan waktu Sulaiman.

Disini kita kembali berurusan dengan masalah ruang dan waktu yang selalu menjadi salah satu topik utama Al-Quran.
1 hari Allah = 1000 tahun manusia (QS. 22:47)
1 hari Malaikat = 50.000 tahun manusia (QS. 70:4)
1 hari Nabi Sulaiman = 2 bulan manusia (QS. 34:12)
Bandingkan dengan waktu tempuh Rasulullah Muhammad Saw selaku Nabi penutup dalam perjalanannya ke Muntaha melewati garis tengah bima sakti yang dalam pengiraan sekarang = 10 bilion tahun cahaya dalam masa 1 malam atau 1 / 2 hari manusia untuk menghadap Allah!

Sungguh, Allah Maha Besar dan Maha Berkuasa atas segala sesuatunya.


Pada bahagian yang lain, Al-Quran juga menyatakan bahawa teknologi yang dimiliki oleh Nabi Sulaiman juga telah merangkumi teknologi tranformasi, ingat pada peristiwa pemindahan singgahsana Ratu Saba 'yang dilakukan oleh seseorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari kitab dari kerajaan Nabi Sulaiman.


Nabi Sulaiman berkata: "Hai pembesar-pembesar, siapakah diantara kamu sekalian yang sanggup membawa singgasananya kepadaku sebelum mereka datang kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri."

Berkata 'Ifrit (yang cerdik) dari golongan jin: "Aku akan datang kepadamu dengan membawa singgahsana itu kepadamu sebelum kamu berdiri dari tempat dudukmu dan sesungguhnya aku benar-benar kuat untuk membawanya lagi dapat dipercayai."

Berkatalah seorang yang mempunyai ilmu dari Al-Kitab: "Aku akan membawa singgahsana itu kepadamu sebelum matamu berkedip". Maka tatkala Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di hadapannya, iapun berkata: "Ini termasuk kurnia Tuhanku, untuk menguji aku apakah aku bersyukur atau mengingkari (akan bi'mat-Nya). Dan sesiapa yang bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukur untuk dirinya sendiri dan sesiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Mulia. "

(QS. 27:38-40)


Dr. Yahya Said al-Mahjari, seorang sarjana Muslim Arab dari Mesir yang sekarang bertugas sebagai perunding utama tentang keadaan tenaga dan persekitaran pada pusat Pengkajian Teknologi di Finland mengatakan bahawa apa yang dilakukan oleh "seseorang" tersebut dipandang dari sudut ilmu pengetahuan moden yang ada pada kita sekarang ini benar-benar suatu langkah maju sekali.

Pertama, dia telah menukar singgahsana Ratu Saba 'menjadi semacam tenaga (tidaklah penting apakah tenaga itu berupa panas seperti yang kita dapatkan dari peralatan atomik, model sekarang yang berkapasiti rendah) namun suatu tenaga yang menyerupai kuasa atau cahaya boleh dihantar lewat gelombang elektrik magnet.

Kedua, ia berjaya menghantar tenaga itu dari negeri Saba 'di Yaman ke negeri Nabi Sulaiman di Palestin. Kerana kelajuan penyebaran gelombang elektrik magnetik sama dengan kelajuan cahaya, iaitu 300,000 km perdetik, maka waktu yang ditempuh tenaga itu untuk sampai ke negeri Nabi Sulaiman adalah kurang dari satu detik, meskipun jarak antara Saba 'dan kerajaan Nabi Sulaiman mencapai 3,000 kilometer.

Ketiga, ia mampu mengubah tenaga itu, ketika tiba dikerajaan Nabi Sulaiman, menjadi bahan-bahan sama persis seperti gambaran bahan dahulu (proses materialisasi), artinya setiap benda, bahagian, dan atom kembali kebentuk da
n tempat asalnya semula.

Sesungguhnya tenaga (at-thaqqah) dan bahan (al-maddah) adalah dua bentuk berbeza daripada benda yang sama. Kandungan boleh berubah menjadi tenaga dan sebaliknya.

Manusia saat ini telah berjaya mengubah bahan menjadi tenaga dalam pelbagai peralatan atau peralatan dengan memanfaatkan tenaga atom antara lain melahirkan atau menghasilkan tenaga elektrik untuk kemaslahatan tamadun manusia banyak.

Walaupun demikian, kemampuan manusia dal
am mengubah materi menjadi tenaga masih berada dalam tahap perbaikan dan pembangunan. Demikian pula, manusia telah berjaya walaupun dalam kadar sangat minim dan rendah, menukar tenaga menjadi bahan dengan alat yang disebut Akselerator zarah (particel accelerator).

Walaupun demikian, kadar kemampuan dalam hal itu masih terus dipertingkatkan dan disempurnakan, sehingga kita akan sampai pada satu kesimpulan, pengubahan materi menjadi tenaga dan sebaliknya merupakan pekerja
an yang boleh dilakukan secara ilmiah dan praktikal.

Jika manusia kelak bisa membuat perubahan antara bahan-bahan dan tenaga dengan mudah, maka pasti ia akan menghasilkan perubahan total dan mendasar. Bahkan, boleh jadi, manusia melahirkan revolusi besar-besaran dalam kehidupan moden sekarang.

Salah satu sebab yang membolehkan penghantaran tenaga adalah menggunakan kelajuan cahaya pada gelombang mikro ketempat mana saja yang kita inginkan, yang kemudian kita tukar kembali menjadi tenaga.


Dengan cara itu, kita boleh menghantar peralatan atau kelengkapan apa saja, bahkan rumah berikut isinya boleh dipindahkan ke daerah mana saja di muka bumi ini menurut pilihan kita atau malah dipindahkan ke bulan atau Mars sekalipun hanya dalam beberapa saat atau beberapa minit sahaja, sebagaimana yang sering kita tonton dalam siri televisyen StarTrex.

Tetapi satu hal yang masih diiktiraf sebagai kendala utama oleh para sarjana fizik untuk membuktikan mimpi ini adalah menggabungkan dan merangkaikan bahagian-bahagian atau atom-atom zarah dalam bentuk asalnya secara sempurna sehingga setiap atom diletakkan pada tempat semula sebelum atom itu diubah menjadi tenaga guna melakukan tugas pokoknya.

Masih ada kesukaran lain yang harus dihadapi oleh Sains moden, iaitu kemampuan menghimpun gelombang elektro magnetik yang ada sekarang, yang tampaknya hanya 60% sahaja. Ini disebabkan berpencarnya gelombang itu di udara.

Mengubah bahan menjadi gelombang mikro telah tercapai sekarang ini dengan kaedah yang ditempuh manusia dalam bentuk asalnya yang memerlukan pengubahan materi menjadi tenaga panas, lalu tenaga mekanik kemudian tenaga elektrik dan terkini dihantar lewat gelombang mikro.

Itulah sebabnya kita mendapatkan bahawa b
ahagian terbesar dari bahan-bahan yang kita dahulukan membuatnya itu tercerai-berai dicelah-celah perubahan tersebut, dan selebihnya hanya sebahagian kecil sahaja yang dapat kita kirimkan lewat gelombang mikro. Kemampuan pengubahan tenaga mekanik menjadi tenaga elektrik tidak akan lebih dari 20%.
Walaupun kita telah melewati kelemahan teknologi sekarang dalam mengubah uranium menjadi tenaga, maka yang berubah menjadi tenaga itu hanyalah sebahagian kecil daripada uranium. Sementara sisanya ada pada panas nuklear y
ang memancarkan energinya pada ribuan dan berjuta-juta tahun dan berubah menjadi anasir lain sehingga akhirnya menjadi timah.

Jika saja kita boleh memanfaatkan sebahagian lagi dari bahan-bahan yang tercerai-berai itu, tentulah bererti jika kita mula membuat singgahsana Ratu Saba ', lalu kita ubah menjadi tenaga melalui suatu kaedah tertentu dan kita kirimkan tenaga ini via gelombang mikro kemudian gelombang ini kita terima lagi lalu kita tukar sekali lagi menjadi tenaga atau ditukarkan menjadi bahan-bahan, maka kita tidak akan mendapatkan lebih dari 5% dari singgahsana Ratu Saba 'itu.

Sisanya tercerai-beraikan dicelah-celah perubahan-perubahan itu jika kita lihat kemampuan paling minimum dalam amalan ini. Yang 5% dari bahan asli itu tidak akan cukup untuk membina satu bahagian kecil saja dari singgahsana Ratu Saba ', baik kakinya maupun tangannya.

Namun hasil yang dicapai oleh askar Nabi Sulaiman itu adalah 100% sehingga sang Nabi sendiri berkata sebagaimana disebutkan dalam Al-Quran:


Dia berkata: "Rubahlah baginya singgasananya; maka kita akan melihat apakah dia mengenal ataukah dia termasuk orang-orang yang tidak mengenal."
Dan ketika Balqis datang, bertanya kepadanya: "Serupa inikah singgahsana mu?" Dia menjawab: "Seakan-akan singgasana ini singgasanaku, kami telah diberi pengetahuan sebelumnya dan kami adalah orang-orang yang berserah diri."

(QS. 27:41-42)


Malangnya, sebagaimana yang umum terjadi di setiap negeri yang makmur, akan sentiasa ada kumpulan-kumpulan tertentu yang iri dan dengki dengan kejayaan orang lain, begitupula halnya dengan kerajaan Nabi Sulaiman, ada orang-orang yang ingkar kepada Allah dan kenabiannya mengatakan hal-hal yang mereka buat-buat:


Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir), hanya syaitan-syaitan itulah yang kafir.

Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil iaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seseorang pun sebelum mengatakan: "Sesungguhnya kami hanya cubaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir."

(QS. 2:102)


Sulaiman, adalah seorang yang cerdas dan mumpuni serta mendalam ilmunya, baik di bidang teknologi maupun psikologi, dia juga mengetahui bahawa betapa kekuasaan yang telah diberikan oleh Allah kepadanya adalah suatu hal yang berat dan penuh tanggung jawab, ia pesimis bahawa sepeninggalnya kelak kerajaannya akan tetap langgeng , selamat sejahtera sebagaimana semasa dia masih ada.

Selain itu ia juga bimbang bahawa ketinggian teknologi kerajaannya itu akan menimbulkan kekacauan dan malapetaka bagi manusia jika sampai jatuh ke tangan yang tidak bertanggung jawab.

Oleh itu Sulaiman dengan kedudukannya sebagai seorang Nabi telah berdoa kepada Allah:


Ia berkata: "Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang jua pun sesudahku, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi."

(QS. 38:35)


Sungguh besar perhatian Nabi Sulaiman bagi peradaban manusia, melalui doanya itu, beliau bukan hendak menghalang orang lain mencapai tamadun yang tinggi melampui apa yang dicapainya, melainkan malah ingin menghindarkan kerosakan yang boleh ditimbulkan oleh kemajuan itu sendiri.

Apa yang telah dicapai oleh Nabi Sulaiman, sebuah kerajaan yang besar dan megah, beristanakan kaca serta dipenuhi dengan pelbagai bangunan yang menjulang tinggi dan kecepatannya dalam sehari dua bulan perjalanan manusia biasa.

Disertai pula kemampuannya berbahasa binatang sekaligus mampu mengendalikan askar dan pekerja tangguh yang terdiri daripada Jin dan manusia serta pasukan burung yang dapat ia perintah mengikut apa yang dikehendakinya lengkap dengan segala kemajuan teknologinya, termasuk transformasi.


Dan (telah Kami mudahkan) bagi Nabi Sulaiman angin yang sangat kencang tiupannya yang berhembus dengan perintahnya ke negeri yang Kami telah memberkatinya. Dan adalah Kami Maha Mengetahui segala sesuatu.

(QS. 21:81)


Dan dihimpunkan untuk Sulaiman tenteranya dari jin, manusia dan burung lalu mereka itu diatur dengan tertib (dalam barisan).

(QS. 27:17)


Dan Kami telah tundukkan (pula kepada Sulaiman) segolongan syaitan-syaitan yang menyelam (ke dalam laut) untuknya dam mengerjakan pekerjaan selain daripada itu dan adalah Kami memelihara mereka itu.

(QS. 21:82)


Dikatakan kepadanya: "Masuklah ke dalam istana." Maka tatkala dia melihat lantai istana itu, dikiranya kolam air yang besar, dan disingkapkannya kedua betisnya. Nabi Sulaiman berkata: "Sesungguhnya itu adalah istana licin yang diperbuat daripada kaca". Berkata Balqis: "Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah berbuat zalim terhadap diriku dan aku berserah diri bersama Sulaiman kepada Allah, Tuhan semesta alam".

(QS. 27:44)


Apa jadinya jika kuasa yang dicapai oleh Nabi Sulaiman itu dipegang oleh orang lain dan dibuat untuk kerosakan sesama manusia? Sungguh sukar untuk dibayangkan.

Dengan tidak menyempitkan pemikiran mengenai fenomena UFO, ETI, dan hal-hal lain yang berbau makhluk luar angkasa, ada satu kemungkinan yang prosentasenya berbanding sama.

Bahawa apa yang kita lihat selama ini dengan UFO dan berbagai fenomena mengelilinginya tidak lain adalah sisa-sisa peradaban yang dilestarikan oleh para Jin dan Syaitan, hingga ke hari ini dan diajarkan kepada beberapa orang manusia tertentu untuk membuat kekacauan di dunia.

Semua yang di paparkan di atas, pastinya banyak menimbulkan pro dan kontra. Dan Admin juga menyedari segala sesuatunya masih boleh di perdebatkan, tetapi ambilah teras yang baik dari tulisan di atas. Semoga Allah memberikan pencerahan bagi hambanya yang berfikir.

Sumber:
koranbaru.com

1 comment:

Anonymous said...

hei...baru balik keje ker?

Post a Comment

BOOST YOUR BLOG

Related Posts with Thumbnails