Search

Saturday, March 12, 2011

ES - Professor Dkatakan Menemui Harta Karun Kaum Mayan


Kita selalu takjub dengan petualangan memburu harta karun seperti yang digambarkan dalam filem Indiana Jones atau National Treasure. Tetapi bagi Joachim Rittsteig, petualangan yang sesungguhnya baru akan bermula kerana ia mendakwa telah berjaya menemui sebuah petunjuk yang mengarah kepada lokasi harta karun suku Maya. Ia menemukan petunjuk itu di dalam Dresden Codex yang telah berusia ratusan tahun.

Perhatikan kalau Joachim bukanlah seorang pengkhayal yang terlalu banyak menonton film petualangan. Ia adalah seorang profesor Emeritus di universiti Dresden yang telah mempelajari kebudayaan suku Maya selama 40 tahun. Ia juga ahli bahasa suku Maya dan salah satu objek penelitiannya adalah Dresden Codex yang mengandungi nota-nota mengenai kebudayaan suku Maya.

Joachim percaya kalau pada Codex itu tersembunyi harta karun berupa emas murni seberat 8 tan. Bukan itu sahaja, Joachim mendakwa mengetahui lokasi persembunyian harta tersebut, iaitu di dasar tasik Izabal.

Dresden Codex atau Codex Dresdensis sendiri adalah satu daripada empat dokumen utama yang masih tersisa dari kebudayaan Maya. Dokumen ini pertama kali ditulis oleh para pendeta suku Maya pada tahun 1250 Masihi. Dokumen ini mengandungi 74 halaman dengan 74 hieroglyps yang berbeza. Jika direntangkan, panjangnya mencapai 3,56 meter. Para ahli percaya kalau dokumen ini adalah dokumen tertua yang pernah ditulis di benua Amerika.Dresden codex ditulis diatas kertas yang terbuat dari batang pohon ara dan ditulis oleh lapan penulis yang mempunyai gaya tulisan yang berbeza-beza. Masing-masing dari mereka juga membahas subjek yang berbeza pula.

Ada bahasan mengenai astronomi yang memuatkan jadual Venus dan Bulan dengan ketepatan yang luar biasa. Jadual bulan itu mempunyai jeda yang berkolerasi dengan gerhana. Sedangkan jadual Venus berkorelasi dengan pergerakan planet itu di angkasa








Di dalamnya juga ada almanak, jadual astrologi, maklumat mengenai musim-musim, banjir, penyakit, rawatan, rujukan keagamaan dan nasihat mengenai masa bercucuk tanam.

Selain itu, codex ini jugalah yang dianggap banyak orang telah meramalkan kehancuran bumi pada tahun 2012 kerana pada bahagian akhirnya diceritakan mengenai bumi yang tenggelam oleh air yang keluar dari mulut naga.

Pertama kali Codex ini dikenal masyarakat luas adalah pada tahun 1739 ketika Johann Christian Gotze, pengarah Royal Library di Dresden, membelinya dari kolektor peribadi di Vienna, Austria. Bagaimana awalnya Codex itu boleh berada di Vienna tidak diketahui dengan pasti. Namun ada spekulasi yang menyebutkan kalau Codex itu mungkin telah dihadiahkan oleh Hernando Cortes kepada Charles I, Raja Sepanyol pada waktu itu.

Seperti yang kita ketahui, Hernando Cortes adalah penakluk Sepanyol yang berjaya menguasai sebahagian besar wilayah Mexico pada awal abad ke-16, termasuk kerajaan Aztec yang berjaya dilumpuhkannya pada tahun 1521.

Setelah diperolehi oleh Gotze, pada tahun 1744, Codex itu diberikan kepada Royal Library di Dresden yang kemudian memamerkannya untuk pertama kali pada tahun 1848.

Pada perang dunia II, codex itu mengalami kerosakan serius akibat pengeboman. Dua belas halamannya rosak dan bahagian-bahagian yang lain hancur. Namun, usaha pemulihan yang terus menerus berjaya memulihkannya sehingga boleh dipelajari hingga kini.

Siapa sangka, dokumen-dokumen yang awalnya hanya dianggap bernilai sejarah ini ternyata mengandungi petunjuk mengenai harta karun yang sangat berharga.

"Codex Dresden mempunyai petunjuk yang mengarah kepada lapan tan emas murni." Kata Joachim Rittsteig.

Dengan ditaja oleh surat khabar Bild dari Jerman, Ia telah menyiapkan sebuah ekspedisi menuju tasik Izabal, tempat yang dipercayainya menyimpan harta karun tersebut.


Joachim Rittsteig

Menurut Rittsteig, halaman 52 pada codex tersebut menyebutkan mengenai sebuah kota suku Maya yang bernama Atlan yang hancur oleh gempa bumi pada tanggal 30 Oktober tahun 666 sebelum Masehi. Di kota ini, mereka menyimpan 2.156 batangan emas yang dipermukaannya terukir hukum-hukum suku Maya.


Ketika kota itu hancur oleh gempa, emas-emas itu ikut tenggelam ke dalam danau Izabal yang berada di timur Guetamala.


Gambar satelit Danau Izabal

Rittsteig mendakwa telah berjaya menemui runtuhan bandar Atlan dengan citra radar yang diambil di daerah tersebut.

Ia menganggarkan kalau semua batangan emas itu bernilai sekitar 290 juta dolar Amerika. Ini jumlah yang sangat besar, bahkan untuk ukuran saat ini. Jika harta ini dijumpai, dipastikan kalau nilai sejarahnya akan jauh lebih berharga dibanding nilai materinya.

Selain masalah harta, ada satu hal lagi yang menarik dari perkataan Rittsteig. Kamu mungkin memperhatikan kalau nama bandar suku Maya yang hancur oleh gempa bumi tersebut adalah Atlan.

Teringat dengan sesuatu?

Ya, Atlantis yang juga hancur oleh gempa bumi sekitar tahun 10.000 sebelum Masihi. Tentu saja yang membezakan kedua-dua bandar itu adalah rentang waktu kehancuran yang sangat jauh, hampir 9,000 tahun.

Jika kita tidak bisa menemukan Atlantis yang misteri itu, mungkin kita masih bisa menemukan kota Atlan yang penuh dengan batangan emas. Dan saya kira itu pun akan menjadi sesuatu yang sangat menarik.

No comments:

Post a Comment

BOOST YOUR BLOG

Related Posts with Thumbnails